6.21.2009

“Sekarang gue tau, daritadi elo mikirin apaan Mir, mikirin ini lagi?” Salah, jawab Mira dalam hati, bukan ini Bil.. ada satu lagi yang sampai sekarang gue pun juga gak bisa merangkai kata-kata itu,

”Yah.. kalo elo bener-bener pusing dan.. BM, hehe, mendingan elo omongin baik-baik ama bokap. Elo bilang kalo elo pengen memenuhi keinginan elo sendiri tapi juga gak mau nyakitin hati bokap. Pasti bokap akhirnya bisa pilih deh..”

Sesaat Mira langsung mau membalas omongan Abil dengan bilang Bokap pasti gak bakalan nurut dan setuju maupun gue udah bilang apa aja tapi semua itu tidak dapat terucap karna tiba-tiba ada sosok perempuan yang Mira kenal sesaat dan juga muka Mira langsung kesel campur ke annoy,

”Abil?” tengok Abil ke arah suara itu “Kok ada disini? Tumben banget kamu nongkrong di daerah kemang”


“Eh, kam- ehem- elo Va,” Kikuk Abil melihat sosok Naeva ada di depan mereka berdua, lantas Abil lirik-lirikan sama Mira,

”Bil, gue ke toilet dulu yak, kebelet uy”


Kok gue pake acara melarikan diri gitu sih? Entar Abil malah ngira gue cemburu ato apa lah! Aduh, harusnya tadi gue diem aja terus minta dikenalin ato apalah, Pikir pusing Mira sambil jalan ke arah toiet,Yaa.. gak salah juga sih gue melarikan diri.. kalau dipikir-pikir kalo entar gue sikap nya mulai aneh ini semua salah Naeva lah! Ngapain lagi tuh anak ada disini? Aahh ngancurin suasana aja deh ah..

“Halo?”

“Len~ tebak gue ada dimana sekarang?”


“Bentar Mir, gue pasang loud-speaker aja ya? Gue masih sama Claudine, lagi maen bentar dirumah dia, bentar..” Terang Lena sambil memberitahu Claudine bahwa Mira lagi di telepon,”Halooo~ halloooo~ hihih” Sambut Claudine


“Oi~ gue lagi bingung parah nihh! Dilema dilema..” Panik Mira di dalam kubik toilet


“Tunggu Mir, kok suara elo rada menggema-gema gitu sih?”


“Gue lagi di toilet a.k.a melarikan diri dari THE INVASION OF THE SUPER ANNOYING GIRL” Sebel Mira sambil memain-mainkan gulungan tisu lalu tiba-tiba ada suara sentoran toilet yang membuat Mira kaget dan langsung mengecilkan suara nya,”Iya nihh..”


“Hahaha” Ketawa Lena,”Si Naeva?”


“Ho oh, rese banget.. Lagi seru-seru nya ngobrol ama si, rrr..” Pikir Mira sesaat, selama ini Mira selalu membohongi teman-temannya dan dirinya sendiri bahwa dia selalu menaruh perasaan kepada Abil. Setiap kali teman-temannya ngatain Mira kalau Mira selalu salting ato langsung berbuat yang aneh-aneh itu semua pasti karna adanya keberadaan Abil di sekitar mereka, akhirnya hari dimana Mira akan mengakui semuanya kesampaian,”Mm.. gue lagi sama Abil..” Malu Mira berkata


“Terus?” Tanya Lena dan Claudine bersamaan, anehnya Mira tidak mendengar ejekan dari kedua temannya itu. Malahan mereka berdua lebih ingin tau kelanjutan cerita tentang si Naeva,”Hoi? Terus lanjutannya gimana?” Tanya Claudine


“Kok elo berdua gak kaget sih gue lagi sama Abil?”


“Ngapain juga kaget? Emang elo selama ini suka ama Abil kan? Terus suka jalan bareng juga?” Balas Lena tenang


“Aaahh.. jadi malu taauuu” Salting Mira sambil menutup mukanya dengan tangan kirinya dan terdengar suara Lena dan Claudine tertawa geli,”Udaahh.. malu nya entar aja abis lo cerita lagi ada apaa, Hahaha! Bodoh banget sih lu Mir” Sindir Lena.


Sesudah Mira menelpon Lena dan memberitahukan semua situasi yang Mira lagi lewati, akhirnya Mira sadar bahwa dia sudah hampir setengah jam di kamar mandi. Entar dikira ngapain lagi sama Abil, tapi setengah perasaan Mira tidak ingin keluar dari kamar mandi karna Mira tahu kalo dia keluar dari kamar mandi, dia akan melihat Naeva masih ada di situ.


Nyatanya, benar. Naeva masih ada disitu, lebih parahnya Naeva duduk di tempat duduk Mira. Mira bingung tapi juga kesal, Dih! Apaan tuh? Duduk ditempat duduk gue? Gak bisa ambil tempat duduk lain apa? Abil kok gak nyuruh dia pergi aja sih? Usir aja kalii.. Hehe, Mira tertawa kecil memikirkan liciknya diri sendiri.

Kalau gue sekarang kesitu, gue duduk dimana dong? Apakah si Naeva bakalan berdiri terus pergi? Ato dia bakalan diem aja terus ngarep gue ambil tempat duduk lain? Aduuhh Bil, sadar kek gue lagi liatin elo dari jauh begini
, Sibuk Mira melihat Abil dan Naeva dari lorong jalan ke toilet. Mira selalu berpikir setelah mendengar cerita Naeva dari Kale sehabis ujian waktu itu. Apakah di dalam diri Abil masih ada perasaan kakak-adik ke Naeva atau Abil sudah gak ada rasa apa-apa? Bisa dibilang Mira egois karena Mira ingin cuman ada Mira di dalam diri Abil, tapi dari penglihatan Mira sekarang, air muka Abil tampak biasa-biasa saja dan sama sekali tidak memperlihatkan bahwa ia udah gak ada rasa apa-apa.


DEG


Tiba-tiba ada rasa sakit yang muncul di dada Mira. Tangan Mira langsung menyentuh dadanya,Kok tiba-tiba kepikiran itu sih ya? Lalu Mira diam sesaat, Abil masih berasa dia kakak nya Naeva gak ya? Rasanya sekarang gue pengen nangis tapi gak ada alasan yang bagus untuk gue nangis sekarang. Lalu Mira pun menurunkan tangannya dan jalan menuju Abil dan Naeva berada.


4 comments:

  1. trus lanjutaannya apaan ses nam..KENTANG BGT!!!

    ReplyDelete
  2. udah di lanjutin lagi? hahaha

    ReplyDelete
  3. lagi stop di cerita elo van huhauhauha

    ReplyDelete

HOLLA BACK AT YA~! ;]